• Selamat Datang


    di AKPER Dharma Insan Pontianak

    Kami menyelenggarakan Program Studi D-III Keperawatan yang terakreditasi BAN-PT dan LAM-PTKes

  • SPMB


    SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU

    Informasi Penerimaan Mahasiswa Baru TA 2021-2022

  • KAMPUS


    Kampus Akper dan Akbid

    Kampus yang berdiri di Jalan Merdeka Nomor 55 Pontianak Kalimantan Barat dengan suasana baru dan semangat baru

  • Mahasiswa Perawat AKPER DHARMA INSAN PONTIANAK


    Calon tenaga Perawat yang handal

    Menjadi Insan Keperawatan yang siap bekerja dengan berlandaskan Cinta Kasih dan Profesionalitas Kuliah di Akademi Keperawatan Dharma Insan Pontianak saja....

  • Florence Nightingale


    “It will take 150 years for the world to see the kind of nursing I envision”

    Florence Nightingale Lalu siapakah tokoh Florence Nightingale? Yuk kenali lebih dekat. Florence Nightingale yang merupakan tokoh di dunia Keperawatan lahir di Florence, Italia, 12 Mei 1820 dan meninggal di London, Inggris, 13 Agustus 1910 pada umur 90 tahun. Florence Nightingale adalah pelopor perawat modern, penulis dan ahli statistic. Ia dikenal dengan nama Bidadari Berlampu ( The Lady With The Lamp). Lalu bagaimana Florence merintis karirnya, dan bagaimana pula dia mendapat julukan “Bidadari Berlampu”? Florence dibesarkan di rumah keluarganya di Lea Hurst. Sejak usia muda, Florence aktif dalam filantropi, melayani orang-orang sakit dan miskin di desa yang berdekatan dengan tempat tinggal keluarganya. Pada usia 16 tahun, dia menyadari bahwa menjadi perawat merupakan panggilan dari Tuhan baginya. Orangtua Florence tentu menolak ambisinya menjadi perawat. Di Era Victoria, seorang perempuan muda dari kelas sosial seperti keluarga Nightingale diharapkan menikah dengan pria. Perempuan tidak boleh mengambil pekerjaan rendahan. Sepak Terjang Florence Nightingale Bertekad untuk mengejar panggilan hatinya meski mendapat pertentangan dari orangtua, Florence mendaftarkan diri di Rumah Sakit Lutheran Pastor Fluedner, di Kaiserwerth, Jerman, untuk studi keperawatan. Selama dua pekan pelatihan pada Juli 1950 dan tiga bulan pada Juli 1851, Florence belajar keterampilan keperawatan dasar, pengamatan pasien, dan nilai organisasi rumah sakit yang baik. Oktober 1853, Perang Crimea pecah. Pasukan Sekutu Inggris dan Perancis berperang melawan Kekaisaran Rusia untuk menguasai wilayah Ottoman. Pada 1854, sekitar 18.000 tentara harus masuk rumah sakit militer dan tidak ada perawat perempuan yang ditempatkan di Krimea. Tentara yang sakit dan terluka terabaikan, kondisi rumah sakit sangat tidak sehat Florence menerima surat dari Menteri Perang Sidney Herbert, memintanya untuk mengirim korps perawat ke Krimea. Dengan sigap, dia mengumpulkan 38 perawat dari berbagai latar belakang dan berlayar menuju Krimea. Tiba di pangkalan rumah sakit Inggris di Scutari pada November 1854, rombongan itu melihat tempat perawatan itu sangat kotor. Pasien terbaring di lorong bersama kotoran mereka, hewan pengerat, dan serangga. Persediaan perban dan sabun juga menipis, begitu pula dengan air. Florence mengatur semua manajemen rumah sakit untuk meningkatkan persediaan makanan, selimut, tempat tidur, dan kebersihan. Setiap malam, dengan membawa lampu penerangan, dia memeriksa kondisi tentara di rumah sakit. Dari situlah, Florence mendapat julukan “Bidadari Berlampu”. Dia mendapatkan penghormatan dari para prajurit. Prestasinya yang telah mengurangi tingkat kematian hingga 2 persen membawa ketenaran baginya, di mana pers dan surat-surat tentara mewartakan dirinya. Museum Florence Nightangale di London, terletak di lokasi sekolah pelatihan perawatnya yang asli. Terdapat lebih dari 2.000 artefak untuk mengenang kehidupan dan karier dari “Malaikat Crimea” ini. Hingga kini, Florence dipuji sebagai pelopor keperawatan modern.

  • PELATIHAN BTCLS


    Pelatihan BTCLS Bagi Mahasiswa Akademi Keperawatan Dharma Insan Pontianak

    Pelatihan Basic Trauma & Cardiac Life Support bagi Mahasiswa Akademi Keperawatan Dharma Insan Pontianak. Bertujuan untuk meningkatkan ilmu dan kemampuan peserta dalam melakukan assement terhadap pasien dalam kondisi kegawatdaruratan yqng berkualitan. Dilaksanakan tgl 2-6 Maret 2021 dengan Protokol Kesehatan yang Ketat.

  • KULIAH PAKAR DAN SEMINAR KEPERAWATAN


    Akper Dharma Insan Pontianak 22 Maret 2021

    Topic: KULIAH PAKAR LEADERSHIP AKADEMI KEPERAWATAN DHARMA INSAN PONTIANAK "Strategi Mempersiapkan Perawat di Tatanan Klinik Pada Era Pandemi Corona19"

  • INGAT 3M


    SATGAS COVID 19 PERGURUAN TINGGI

    INGAT 3 M SELAMAT BERADA DI KAMPUS, MENGGUNAAN MASKER, MENCUCI TANGAN DAN MENJAGA JARAK

  • KUNJUNGAN TIM SATGAS COVID 19 KOTA PONTIANAK


    BERSAMA MELAWAN COVID 19

    Dalam Rangka Persiapan Perguruan Tinggi untuk menghadapi Penkuliahan Secara Langsung

  • Akper Dharma Insan Pontianak


    Selamat Memperingati Jumat Agung

    Sivitas Akademika

  • Akper Dharma Insan Pontianak


    Selamat Hari Raya Paskah Tahun 2021

    Damai dan Bahagia Bagi Kita Semua

  • Akper Dharma Insan Pontianak


    Selamat Hari Raya Paskah Tahun 2021

    Damai dan Bahagia Bagi Kita Semua

  • VAKSINASI COVID 19


    AKADEMI KEPERAWATAN DHARMA INSAN PONTIANAK

    Seluruh Dosen dan Tenaga Kependidikan Akademi Keperawatan Dharma Insan Pontianak telah di Vaksin Covid 19,

Selamat Datang di AKPER Dharma Insan Pontianak